Juni 26, 2014

meet me again

Akhirnya....

emak2 anak dua yg masih merangkak belajar untuk adil berbagi kasih sayang dan perhatian ke kedua anaknya sekarang tiba2 ....

PUNYA ANAK 3!!!

please to meet my 3rd...
hihihi...hiyak anak ketiga  kami sudah lahirrr....


dan iyak dia cewek.
kalo kata org2 nambah lagi mbak satu sapa tau dpt cowok. yaa...honestly emang gw berharap dapet anak co sih, but then gw ngeliat dr sisi romantis gw. anak cewek cantik2 ini akan membawa banyak hal indah di hidup gw *tsahhh*

gw pikir klo gw nambah anak lagi gw akan kehilangan esensi mempunyai tiga bidadari yg sudah bikin hidup gw berwarna.

gw menikmati danu di kelilingin sama anak2 cewek ini yg ribut minta diajarin sulap sama bapaknya yang *uhuk* tukang nipu anaknya pake trik yg jadoel bgtsss
gw menikmati anak2 ini nangis berantem rebutan barbie dengan cara yg anggun *halah* (what can i say?? rebutan barbie ga mungkin sebrutal rebutan mobil2an khan??)

gw menikmati setiap wajah lucu saat mreka tidur...ato setiap mereka teriak mommy..mommy...pas gw pulang kerja (yeah gw masih kerja...bahkan disaat anak 3 gini^_^)
gw menikmati browsing baju buat mereka bahkan saat gw sama sekali ngga niat beli
gw nikmati waktu si no.2 ga bisa tidur dan gw harus menyakinkan si no.1 untuk tinggal ga ikutan muter(sebutan kita kepada kegiatan ketika si no.2 ngga mau tidur kita naik motor keliling perumahan bharap dia soon akan tertidur) dengan bilang "kamu harus jaga feya kak, kamu khan kakak-kakak"

kalau seandainya gw dapet anak laki2 it wont be the same again...mungkin gw akan fokus jaga anak bayi lagi 
mungkin gw akan lebih sayang sama anak laki2 gw (hey..manusiawi khan?)

gw ngga mau itu terjadi..these 3 princesess is worth the world to me!
I love you gals!! more than words can say!

with all my heart

-Mommy-


Oktober 09, 2013

I Love Indonesia



Gw lahir dan besar disini. Disini juga gw akan menutup mata untuk terakhir kali nya. Itu cinta gw ke Indonesia.

Ngga ada yang lebih nyaman selain sudah terbiasa tinggal di negeri sendiri. Baik buruk Indonesia, indonesia itu rumah buat gw dan anak2 gw.
Dulu godaan untuk cari beasiswa dan kerja di luar negeri ada banget. Bukan males, bukan ngga pede, tapi gw ragu ninggalin indonesia. Gw suka  tinggal disini, dengan segala kesemwrawutan dan ketidak tertiban indonesia kasih banyak hal lainnya; keramahtamahan, kehangatan keluarga kemana pun kita melangkah.
Sedihnya…
Disini banyak org rakus. Banyak org merasa kurang kaya. Banyak orang yang di garasi mobilnya udah ada banyak mobil masihhhh aja kurang dan berniat beli-beli-beli lagi. OK..it’s your money I know, but show your respect to other who don’t have. Even as the have money is important to you, could you imagine how money can change some one else’s life? Especially the poor?  Belom menyumbangkan kemacetan sm jakarta. Satu anggota keluarga satu mobil…pfuihhh berapa mobil bakalan ada dijalanan setiap harinya. Ini juga yang membuat bertahan kerja di remote area kayak skrg. Gw ngga tahan lebih lama lagi ninggalin anak-anak karena kejebak macet di pulang kantor.

Keselnya…

Kenapa ya these days banyak pejabat mulai ketauan belangnya? Tadinya gw yang menghormati pemilu, gw yang selalu semangat kalo ada pemilu (selain karena day off nya, off course ^_^) sekarang mulai apatis. Gw mulai ngga percaya diri untuk jadi pemilih yang bertanggung jawab, untuk gunain suara gw yang Cuma satu tapi berharga ini. Gw kadang pengen milih diem aja jadi penonton daripada ikut serta dalam kehancuran negara ini(ok that’s sound too much now). Bayangin politisi yang kita kira baik dan trus kita pilih end up jadi anggota partai yang korupsi berjamaah. Bahkan orang2 yang menjabat posisi strategis aja bisa2an mulai gerogotin uang negara atau at least terima suap yang nantinya end up juga bakalan ngerugiin negara walau ngga secara materil ya secara moril. Soalnya gini nih skemanya, let say kita ambil kasus ketua MK yg kasus nya suap sengketa pemenangan salah satu pilkada:

MK terima suap->menangin calon yg melakukan suap->kepilih lah bupati/walikota/gubernur yg ga amanah karena dr awal aja udah menang gara2 suap->banyak korupsi selama kepemimpinan beliau->rakyat di daerah sengsara-> banyak kemiskinan/wabah penyakit/kelaperan/sarana pendidikan rusak-> pemerintah & Negara harus turun tangan bantu

See????
You stupid politician, can you imagine how every peny you received from bribe can suffer everyone else life in this country, don’t you afraid of what Allah promised to us? ;A life after death!

So sorry untuk yang sudah terjun ke dunia politik. Gw ngga suka politik. Politik penting, I know, tapi pertebal iman sebelum masuk dunia politik lebih penting. Pernah denger cerita dari temen kalau salah satu temennya kerja di suatu departemen yang terkenal berposisi basah di pemerintahan. Dia cerita dengan bangga dan senangnya setiap tengah bulan bosnya bagi2 uang bonus dari kantong si bos pribadi. Sekaya apapun orang, gw tetep loh ya ngga percaya ada org yg rela kehilangan duitnya for nothing. Dan si temen ini ngga nanya pula itu uang dari mana? Halal/haram? Untuk apa? Gw ngga bisa banyangin kasih makan mulut2 kecil anak-anak gw pake uang yang ngga jelas sumbernya darimana. 

Nauzubillah..

Jadi serius gini sih..hehehehe
Ngomongin yang less serius deh mumpung boss gw lagi mau bistrip ke Singapore hehehe.
Kemarin baca di online (kapan sih lo Ta ada waktu baca berita selain onlen^_^) ada keluarga dengan ras yang cukup berkuasa di bidangan perdagangan di Indonesia, menyiksa pembantu mereka. Pembantu itu namanya Marlena umur 17th, udah kerja dr thn 2010 dan disiksa ever since sm keluarga majikannya ini. Gw ngga bilang disiksa sama majikannya loh, tapi sama KELUARGA Majikannya, it means, SEMUA ANGGOTA KELUARGA itu nyiksa pembantu ini. Totally creepy!!!
Tu pembantu di iket pake rante anjing, disuruh makan kotoran bayi, disuruh tidur di kandang anjing, di pukul pake sodet panas, di bungkam pake kain pel, dikunciin di kamar mandi, dsb…ya Allah… itu pembantu manusia bukan ya? Itu yg nyiksa manusia apa setan ya?I can not imagine.

LUCUNYA..err..not really funny after all, ironic I supposed say;

Kejahatan keluarga itu terbongkar karena si majikan nuduh si pembantu nyuri perhiasan 900juta dan nyuruh dia ngaku trus dibawa ke polisi dan di polisi si pembantu yg udah babak belur karena siksaan berbulan2 itu malah keliatan kayak korban drpd tersangka pencurian..yaaa ketauan donk majikan dan keluarga itu klo mereka melakukan KDRT ke pembantu tsb, akhirnya di proses lah ke polisi, yang tadinya pembantu itu calon tersangka sekarang berbalik menjadi penuntut ke keluarga bekas majikannya yang dulu nyiksa dia kayak (hiks) binatang. Subhanallahhhh…kayak nonton sinetron religi dah!

“Gusti Allah ora sare…Allah is never sleep”

Speaking of the devil. Si majikan itu pas di sidang kek org stres gitu (yaeyalaahh) diancam hukuman pidana 12th penjara, itu baru dia, suaminya 3th penjara, anak2 nya 3org masing2 1thn penjara, mantunya juga. Hihhh….kasian deh lo. Smoga keluar dari penjara bisa jadi orang yang lebih baik.
Si pembantu gmn nasibnya?
Setelah dirawat seksama, dia hampir aja kehilangan kakinya karena harus diamputasi ada gumpalan darah yang ngga bisa dikeluarin dari kakinya. So sad…semoga dia ngga papa. Dan semoga after this, dia dapet majikan yang kayak gw, manis baik, nge gaji pantes, ngga pernah nyuruh2 pembantu kerja smp larut malem, selalu nawarin makan, ngga lupa kemana2 kasi oleh2…heheh narsiiiissss.

Udah yee bow, capek!

Oktober 07, 2013

Lagi Capek bgt


Bete bgt sama org2 jepang yg dtg ksini. Baru tau yaa ada org jepang yg nyebelin. Selama ini gw selalu menganggap org jepang tuh baik2 ramah2 ngga jauh deh sama org indonesia. Gw baru nemuin nih ada org jepang yg udah berkali2 kesini teteuuuuuppp aja dia nyasar di bandara dan ga ketemu sama driver kantor yang ditugasin jemput dia. Bayangin aja tu aki-aki jepang jelak udah ke jakarta ada kali 8kali. Dr 8 kalinya itu smua driver yg jemput dia pasti kecele. Dan si aki2 jelek ini pasti nelp bos gw dan bos gw pasti nelp gw nyalah2in drivernya atau nyalahin gw (yaa scr ga langsung sih dia nyalahin gw atau driver abis nada sms nya accusing gitu)
Gw ngga suka dianggap ngga beres kerja, gw udah lakuin yg harus dan perlu gw lakuin, klo itu masih belom cukup yaa kesalahan bukan sama gw gw rasa mah tp sm otak si aki2 jepang itu. Kampung bgt sih tu org.

Argghhh gw Cuma mau numpahin uneg2 gw doank udah panas ni hari dpt tamu org jepang yang ga bs diatur emang perpaduan sempurna migren gw hr ini. Sabarr sabarrrrr….

Oktober 03, 2013

Anak-Anak (lagi)


Lagi seneng cerita tentang anak-anak nih..hehehe *narsis
Kakak Sabiya,
Dulu gw heran, ditengah-tengah seneng nya anak-anak TK atau PAUD atau PG mainan crayon dan kertas gambar, anak gw yang satu ini sama sekali ngga suka gambar apalagi mewarnai. Buat dia itu pekerjaan yang membosankan. Gw pernah kasih dia pinsil warna, you know what dia bilang apa? “ mah, temen-temen ku pada punya krayon, kenapa aku ngga dikasih krayon aja biar mewarnainya cepet?” oalaaahh..instead off dia berusaha mewarnai rapi dia berusaha agar secepat mungkin menyelesaikan pekerjaan mewarnainya karena yaaa itu tadi: BOSAN!


Gw cuman takut anak gw ngga punya hobi. Serius! Mengerikan kalau seseorang hidup tanpa passion. But unfortunately, ngga lama gw sadar apa yang jadi passion dia; Nyanyi!! Ternyata hobi musik papanya nurun bgt ke dia. Dia seneng segala macam lagu, dia gampang bgt menghafal teks lagu, dia bisa nikmatin semua jenis musik even musiknya susah dan kata-katanya berbahasa inggris sekalipun. Dan dia suka bahasa. Dia selalu mengkhayal dia bisa berbahasa inggris. Dia juga sering nanya kata-kata dlm bahasa indonesia diartikan dalam bhs inggris apa, bahkan lately dia nanya kata-kata dalam bhs jepang yaa jelas gw-suami ngga bs jawab karena kami emang ngga bisa bahasa jepang hehehe. Trus kmrn gw mergokin dia lagi ‘wawancara-in’ pengasuhnya yang lulusan TKW Arab ttg manual book mainan yang dalam bahasa arab..ckckckc…akhir nya nak nak kau temukan juga passion mu hihihih

Adek Hampir jadi Kakak Sachira.
Si adek nya Sachira mungkin emang masih terlalu muda buat di nafikan dia suka sama apa. Selain makanan dan susu tentu saja karena si adek umurnya masih 9bulan. Adek ini senengggg bgt belajar berdiri dan membaca gambar. Kalau ada gambar baru dengan semangat dia berusaha menghafal gambar itu, dia berusaha melahap gambar yang baru pertama dia lihat. Gw kebayang diotak kecilnya dia sedang menyusun cerita dari gambar-gambar yang dia lihat..hihihi serunyaaa…


Oia,
Kmrn critanya lg kurang kerjaan khan, jd deh gw bikin prencanaan ultahnya si Biya hehehe si-party-decorator-wanna-be ini udah punya design undangan dan udah punya rencana isi goody bag dan goody bagnya ultah biya apa nanti. Dan klo ditanya ultah biya kapan, masih 11 Feb aja gitu hahahahaha. Padahal juga yaa si adek tuh ultahnya desember lbh deket tp karena adek blom bs minta apa-apa sedang kan si kakak yg udah lebih professional minta pestanya bertema mickey-minnie mouse.
Ehhh kmrn mlm eyang bilang, biya feb bakalan diajak ke nikahan sodara di yogya ngelewatin tgl 11 februari. Yaaahh batal donk rencana gw ngerayain ultah si bawel. Hiks. Udah gt gw bakalan jauh dr si bawel pas momentnya dia turning 5. Gw sih ngga melankolis yaa..Cuma klo udah menyangkut anak gw ini bs sangat sangat emosionil. Gw ga punya banyak waktu buat mreka krn gw khan kerja yaa weekday tp gw selalu pastikan waktu gw 24jam buat mreka dr jumat mlm smp minggu mlm.



Satu hal yg gw takut, Gw takut anak-anak ngerasain apa yg dulu gw rasain pas kecil, gw ngerasa jauh dr ortu, dr nyokap especially. Nyokap gw selalu sibuk kerja. Emang nyokap suster sih, tp nyokap tuh kerjanya shift2an, jd klo gw suka liat anak emak2 jalan2 gandengan nyokapnya pas SD dlu gw iriiii…pengen kek gitu juga. Gw dlu lebih sering jalan2 ke moll sm kakak gw atau sama temen atau sama pembantu2 gw huhuhu *meratapdipojokkan*

Hehehe

Itu dulu sih, sekarang gw deket kok sm nyokap. Nyokap juga kliatan sayanggg bgt sama anak2 gw, anak2 kakak gw. Tapi ya itu manusia khan belajar ya bow dr pengalaman, gw ngga mau Biya dan Chira ngerasain apa yang dlu sempet gw rasain, gw dulu sempet nyesel kenapa gw lahir di keluarga yang punya banyak anak,. Heheh coba gw anak tunggal khan enak apa2 buat gw. Sekarang gw tarik kata2 gw itu, kalau saat ini gw anak tunggal gw akan pegang tanggung jawab lebih besar, drpd anak ke 2 dari 4 bersodara.

Gw pengen Biya Chira juga ngerasain hal yang sama. Gw mau mreka tetep ngerasain sayang nya gw ke mereka bukan hanya dari pengorbanan gw kerja, tp juga dari perhatian dan afeksi gw kemreka. Gw mau bangun komunikasi kasih sayang ke mereka dengan peluk-cium sampe umur brp pun mreka nanti.

Aahhh,, jadi kangen bocah2 itu

Oktober 02, 2013

Sabiya Sekolah






Mau cerita ttg skolah nya si Kakak Biya. Sabiya udah 4,5 th. Dia udah skolah dr umur 2,5th, gw sih ngga pernah maksa dia skolah krn utk agar supaya dia pinter yaah, Catet! Jd khan ceritanya dulu biya lahir dan besar di komplek, nah di komplek itu dia ngga punya temen, jd dia ngga gaul, sebagai anak yg ga gaul susah bgt buat biya tuh nyari temen (yaa macam lingkaran setan lah ujung2nya) nah demi untuk mewujudkan ke’gaul’an biya yg udah umur main, akhirnya gw kirim biya ke PAUD dkt Rumah.
Biya mulai skolah dengan selalu ditemenin sm pengasuhnya. Cuman 6 bulan doank dia brani skolah ditungguin di luar kelas, selebihnya ya itu..balik lg ditemenin di dlm kelas. Dia ngga pernah semangat blajar atau main atau dengerin instruksi gurunya, gw khawatir??? Mmm at that time NO..hehehe as a matter of fact gw sama sekali ngga khawatir akan efek negative ketdk tertarikan dlm belajar utk anak seusia Biya saat itu. Gw selalu berpikir, anak2 itu kodrat nya main, ntarnya dia juga akan menghabiskan setengah dr umurnya utk belajar, so why bother to start it earlier? ^_^ dasar emak2 tanpa obsesi hehehe




Gw suka kadang kasian sama anak2 yg dari bayi udah dipaksa belajar sama ortunya, dengan ambisius si ortu berusaha agar si anak bs baca sedari bayi (ya Olloh emang klo tu anak bs baca trus mau disuruh ngapain? Bacain crita buat emaknya? Baca Koran? Baca tabloid gossip?)
Buat gw, krn dari jaman dlu bokap-nyokap gw ngga pernah maksain gw untuk melakukan apa yg ngga gw suka (termasuk memulai belajar tll dini) so I guess my children deserve the same thing. Gw kirim Biya ke sekolah utk belajar hal yg lebih penting drpd pelajaran: BERMAIN!

Yes!! Gw kirim Biya skolah untuk BERMAIN. Gw ngga peduli seberapa byk biya bolos krn susah dibangunin ke sekolah, gw juga ngga khawatir saat sang guru PAUD memberikan syarat menebak Huruf agar anak2 nya bisa pulang duluan dan Biya end up pulang belakangan krn biya ga mau jawab dan ngga ngerti huruf apa yg ditanyakan. Gw ngga takut not even worried. Gw percaya suatu waktu nanti, anak gw akan sama pinternya (atau bahkan lebih..amin ya Allah) daripada anak2 itu yang menebak huruf karena ingin pulang duluan. Gw percaya Biya pada waktunya nanti akan bisa belajar dengan baik, even more akan menyenangi yang dia pelajari lebih dari suatu hobi bukan kewajiban, ya..pada saat nya nanti. Sekarang Biya hanya harus menikmati masa kecilnya dengan bermain tanpa tekanan tanggung jawab belajar apapun di kepala kecilnya; kecuali pelajaran tentang bermain dan agama.

AND I’m RIGHT !!! Gosh..it feels good when you feel you were right then proven that you were right! Hehehe *narsis*
Di usianya yang 4th gw kirim Biya pindah ke sekolah. Kali ini skolahan beneran.TK yang sama kayak gw dlu pas masih kecil. Disini biya ngulang masuk TK A lg setelah di Paud 2th di TK A.
Hari pertama sampe hari ketiga Biya masih ditemenin sama eyangnya. Jadwal gw nungguin adalah di hari berikutnya, guess what? Ternyata Biya udah bisa aja gitu ditinggal.dia bilang ke eyangnya: udah sana eyang pulang, ntar jangan lupa jemput aku yaaa..whats?? gegege keren yak anak gw bisa survive ga kayak emaknya dulu pas TK kudu ditungguin seminggu dlu pdhl kakak gw skolah di TK yg sama cm beda kelas *toyordirisendiri*

terbukti Biya skrg ini belajar lebih serius tanpa disuruh. Biya rajin menghafal huruf2 tanpa diminta, biya bahkan ngga lupa berdoa sebelum makan, bisa berhitung sampe 30, bisa menghafal lagu2, tahu nama temen2nya berikut dengan sifat2nya, bisa meng'oleh-olehi' mamanya dengan cerita tentang asiknya waktu yang dia habiskan di sekolah, seneng sekali hari selasa karena saat itu ada pelajaran favoritenya: BERENANG, dan yang terakhir mampu menghafal nama-nama personil Coboy junior hehehe


Gw bangga sama Biya…
dia emang sering iri sama adeknya..dia emang suka pelit sm sepupu2nya…tapi untuk masalah mandiri Biya emang nomer 1. Bravo Biya hehehe….*ga-obyektif-emak-muji-anak-sendiri*

Oktober 01, 2013

A Hope


Baru baca cerita di blog tetangga tentang seorang temen yang akan aborsi bayinya karena diperkirakan bayi berusia 15minggu dlm kandungan itu terkena rubella krn sang mama pada saat sebelum hamil sempat terkena campak jerman.

Bayi yg berusia 15 minggu dalam kandungan tidak boleh dikuret. Karena seluruh organ tubuh sudah lengkap. Jd sang bayi tsb harus lah dilahirkan normal. Kemungkinan cacat krn rubella pun tidak 100% hanya 75% yaa hanya 75% dan itu perkiraan dokter..dokter yang bukan Tuhan.

Gw lanjutkan baca blog itu, pelan-pelan sedih juga lama2, lebaynya emak2 hamil ya langsung empati bgt krn sang empunya blog bukan yg mengalami. Dia cerita kenapa sang bayi hrs di gugurkan saat si bayi belum tentu cacat. Usia bayi kandungan ibu itu 15 minggu, hampir sama kayak bayi gw. Gw hamil 12 minggu lebih 3 hari skrg.

Hampir setiap sholat, gw selalu berdoa untuk dikasih kesempatan punya bayi sehat, untuk dikasih kesempatan di kehamilan gw yang terakhir ini bisa menimang bayi. (Terkadang) Kalau ingat gw suka nambahain doa “ ya Allah, smoga saja bila kau ijinkan bayi hamba ini laki-laki” hanya klo gw inget., bukan karena ngga ingin, hanya tidak terlalu penting. “Allah akan berikan kepada hambaNya anak Laki-laki kepada yang diinginkanNya, dan anak Perempuan kepada yang diinginkanNya…” atau mirip seperti itu lah yang diterjemahkan dari Al quran. Buat gw, tidak masalah kalau Allah tidak menginginkan gw memiliki anak laki-laki, buat gw lebih penting Allah berkenan memberikan gw anak sehat dan memberikan gw kesempatan untuk merawat anak itu, sama seperti kesempatan2 sebelumnya waktu gw punya Sabiya & Sachira.
  
Kehamilan ketiga ini, sebenarnya sama seperti sebelumnya. Hanya gw ngerasa lebih takut, gw takut kehilangan banyak hal. Gw takut kehilangan bayi ini, gw takut kehilangan waktu gw sm Kakak dan adek, gw takut kehilangan diri gw sendiri. Gw takut mati…gw ngga takut mati actually gw takut gw ga selamat dan gw takut harus mikirin kemana anak2 gw harus manggil ‘mama’ klo gw ntar ngga ada….*lebay* yes I know, but every pregnant women deserve this moment ^_^

Balik lagi ke ibu yg mau aborsi tadi…

Gw ga mau ngehakimin. Gw ga berhak. “don’t judge someone before you put their shoes on”  gw ngga pernah ada di posisi mereka *ketok2meja* semoga jangan. Tapi gw ikut sedih. It must be tough, though. Untuk sang ibu, melepaskan sesuatu yang menjadi bagian dr dirinya selama 15minggu, it won’t be an easy decision to make. Gw aja yg tau ada keputusan spt ini patah hati. Gw tau rasanya hamil, gw tau rasanya ada bagian dr diri kita tumbuh dan kemudian jadi sesuatu yang berarti nantinya. From the moment gw tau gw hamil, by that moment I put so much efforts to protect it, to let it live healthy, to love it, sampai nanti akhirnya to hold him. Tp gw ngga pernah kebayang, bahwa diujung lidah gw lah keputusan berakhirnya hidup sang bayi dalam kandungan itu. Poor her…she must be brave enough to decide such a hard decisions!

Awal2 hamil gini, harusnya emang kita banyak2in ibadah yak bukannya baca2 cerita yg macem2 dudul gw hehehe
Baiklah baby inside be healthy...I just want you to know, I’ll give you the world if I can, but now if I may I can only promise you myself;your mother!!


Ngga sabar pengen libur..Ngga sabar pengen gajian hehehe
*Kakak udah pinter sekolahnya..adek makin pinter makannya dan reaksi alergi udah ngga terlalu kliatan, Cuma pilik2 aja yg masih belom sembuh.