Oktober 01, 2013

A Hope


Baru baca cerita di blog tetangga tentang seorang temen yang akan aborsi bayinya karena diperkirakan bayi berusia 15minggu dlm kandungan itu terkena rubella krn sang mama pada saat sebelum hamil sempat terkena campak jerman.

Bayi yg berusia 15 minggu dalam kandungan tidak boleh dikuret. Karena seluruh organ tubuh sudah lengkap. Jd sang bayi tsb harus lah dilahirkan normal. Kemungkinan cacat krn rubella pun tidak 100% hanya 75% yaa hanya 75% dan itu perkiraan dokter..dokter yang bukan Tuhan.

Gw lanjutkan baca blog itu, pelan-pelan sedih juga lama2, lebaynya emak2 hamil ya langsung empati bgt krn sang empunya blog bukan yg mengalami. Dia cerita kenapa sang bayi hrs di gugurkan saat si bayi belum tentu cacat. Usia bayi kandungan ibu itu 15 minggu, hampir sama kayak bayi gw. Gw hamil 12 minggu lebih 3 hari skrg.

Hampir setiap sholat, gw selalu berdoa untuk dikasih kesempatan punya bayi sehat, untuk dikasih kesempatan di kehamilan gw yang terakhir ini bisa menimang bayi. (Terkadang) Kalau ingat gw suka nambahain doa “ ya Allah, smoga saja bila kau ijinkan bayi hamba ini laki-laki” hanya klo gw inget., bukan karena ngga ingin, hanya tidak terlalu penting. “Allah akan berikan kepada hambaNya anak Laki-laki kepada yang diinginkanNya, dan anak Perempuan kepada yang diinginkanNya…” atau mirip seperti itu lah yang diterjemahkan dari Al quran. Buat gw, tidak masalah kalau Allah tidak menginginkan gw memiliki anak laki-laki, buat gw lebih penting Allah berkenan memberikan gw anak sehat dan memberikan gw kesempatan untuk merawat anak itu, sama seperti kesempatan2 sebelumnya waktu gw punya Sabiya & Sachira.
  
Kehamilan ketiga ini, sebenarnya sama seperti sebelumnya. Hanya gw ngerasa lebih takut, gw takut kehilangan banyak hal. Gw takut kehilangan bayi ini, gw takut kehilangan waktu gw sm Kakak dan adek, gw takut kehilangan diri gw sendiri. Gw takut mati…gw ngga takut mati actually gw takut gw ga selamat dan gw takut harus mikirin kemana anak2 gw harus manggil ‘mama’ klo gw ntar ngga ada….*lebay* yes I know, but every pregnant women deserve this moment ^_^

Balik lagi ke ibu yg mau aborsi tadi…

Gw ga mau ngehakimin. Gw ga berhak. “don’t judge someone before you put their shoes on”  gw ngga pernah ada di posisi mereka *ketok2meja* semoga jangan. Tapi gw ikut sedih. It must be tough, though. Untuk sang ibu, melepaskan sesuatu yang menjadi bagian dr dirinya selama 15minggu, it won’t be an easy decision to make. Gw aja yg tau ada keputusan spt ini patah hati. Gw tau rasanya hamil, gw tau rasanya ada bagian dr diri kita tumbuh dan kemudian jadi sesuatu yang berarti nantinya. From the moment gw tau gw hamil, by that moment I put so much efforts to protect it, to let it live healthy, to love it, sampai nanti akhirnya to hold him. Tp gw ngga pernah kebayang, bahwa diujung lidah gw lah keputusan berakhirnya hidup sang bayi dalam kandungan itu. Poor her…she must be brave enough to decide such a hard decisions!

Awal2 hamil gini, harusnya emang kita banyak2in ibadah yak bukannya baca2 cerita yg macem2 dudul gw hehehe
Baiklah baby inside be healthy...I just want you to know, I’ll give you the world if I can, but now if I may I can only promise you myself;your mother!!


Ngga sabar pengen libur..Ngga sabar pengen gajian hehehe
*Kakak udah pinter sekolahnya..adek makin pinter makannya dan reaksi alergi udah ngga terlalu kliatan, Cuma pilik2 aja yg masih belom sembuh.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar