Oktober 02, 2013

Sabiya Sekolah






Mau cerita ttg skolah nya si Kakak Biya. Sabiya udah 4,5 th. Dia udah skolah dr umur 2,5th, gw sih ngga pernah maksa dia skolah krn utk agar supaya dia pinter yaah, Catet! Jd khan ceritanya dulu biya lahir dan besar di komplek, nah di komplek itu dia ngga punya temen, jd dia ngga gaul, sebagai anak yg ga gaul susah bgt buat biya tuh nyari temen (yaa macam lingkaran setan lah ujung2nya) nah demi untuk mewujudkan ke’gaul’an biya yg udah umur main, akhirnya gw kirim biya ke PAUD dkt Rumah.
Biya mulai skolah dengan selalu ditemenin sm pengasuhnya. Cuman 6 bulan doank dia brani skolah ditungguin di luar kelas, selebihnya ya itu..balik lg ditemenin di dlm kelas. Dia ngga pernah semangat blajar atau main atau dengerin instruksi gurunya, gw khawatir??? Mmm at that time NO..hehehe as a matter of fact gw sama sekali ngga khawatir akan efek negative ketdk tertarikan dlm belajar utk anak seusia Biya saat itu. Gw selalu berpikir, anak2 itu kodrat nya main, ntarnya dia juga akan menghabiskan setengah dr umurnya utk belajar, so why bother to start it earlier? ^_^ dasar emak2 tanpa obsesi hehehe




Gw suka kadang kasian sama anak2 yg dari bayi udah dipaksa belajar sama ortunya, dengan ambisius si ortu berusaha agar si anak bs baca sedari bayi (ya Olloh emang klo tu anak bs baca trus mau disuruh ngapain? Bacain crita buat emaknya? Baca Koran? Baca tabloid gossip?)
Buat gw, krn dari jaman dlu bokap-nyokap gw ngga pernah maksain gw untuk melakukan apa yg ngga gw suka (termasuk memulai belajar tll dini) so I guess my children deserve the same thing. Gw kirim Biya ke sekolah utk belajar hal yg lebih penting drpd pelajaran: BERMAIN!

Yes!! Gw kirim Biya skolah untuk BERMAIN. Gw ngga peduli seberapa byk biya bolos krn susah dibangunin ke sekolah, gw juga ngga khawatir saat sang guru PAUD memberikan syarat menebak Huruf agar anak2 nya bisa pulang duluan dan Biya end up pulang belakangan krn biya ga mau jawab dan ngga ngerti huruf apa yg ditanyakan. Gw ngga takut not even worried. Gw percaya suatu waktu nanti, anak gw akan sama pinternya (atau bahkan lebih..amin ya Allah) daripada anak2 itu yang menebak huruf karena ingin pulang duluan. Gw percaya Biya pada waktunya nanti akan bisa belajar dengan baik, even more akan menyenangi yang dia pelajari lebih dari suatu hobi bukan kewajiban, ya..pada saat nya nanti. Sekarang Biya hanya harus menikmati masa kecilnya dengan bermain tanpa tekanan tanggung jawab belajar apapun di kepala kecilnya; kecuali pelajaran tentang bermain dan agama.

AND I’m RIGHT !!! Gosh..it feels good when you feel you were right then proven that you were right! Hehehe *narsis*
Di usianya yang 4th gw kirim Biya pindah ke sekolah. Kali ini skolahan beneran.TK yang sama kayak gw dlu pas masih kecil. Disini biya ngulang masuk TK A lg setelah di Paud 2th di TK A.
Hari pertama sampe hari ketiga Biya masih ditemenin sama eyangnya. Jadwal gw nungguin adalah di hari berikutnya, guess what? Ternyata Biya udah bisa aja gitu ditinggal.dia bilang ke eyangnya: udah sana eyang pulang, ntar jangan lupa jemput aku yaaa..whats?? gegege keren yak anak gw bisa survive ga kayak emaknya dulu pas TK kudu ditungguin seminggu dlu pdhl kakak gw skolah di TK yg sama cm beda kelas *toyordirisendiri*

terbukti Biya skrg ini belajar lebih serius tanpa disuruh. Biya rajin menghafal huruf2 tanpa diminta, biya bahkan ngga lupa berdoa sebelum makan, bisa berhitung sampe 30, bisa menghafal lagu2, tahu nama temen2nya berikut dengan sifat2nya, bisa meng'oleh-olehi' mamanya dengan cerita tentang asiknya waktu yang dia habiskan di sekolah, seneng sekali hari selasa karena saat itu ada pelajaran favoritenya: BERENANG, dan yang terakhir mampu menghafal nama-nama personil Coboy junior hehehe


Gw bangga sama Biya…
dia emang sering iri sama adeknya..dia emang suka pelit sm sepupu2nya…tapi untuk masalah mandiri Biya emang nomer 1. Bravo Biya hehehe….*ga-obyektif-emak-muji-anak-sendiri*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar